Featured Mancanegara Peristiwa Pilihan Editor

Sejarah Berbicara Eksekusi Sadis Mewarnai Akhir Hidup Ratu Mary dari Skotlandia

Ilustrasi ini menunjukkan Maria, Ratu Skotlandia, pada 8 Februari 1587. Ia tengah menunggu eksekusi kematiannya di Kastil Fotheringhay, Northamptonshire.

Ratu Mary atau Ratu Maria dari Kerajaan Skotlandia dikenal karena kecantikannya. Meskipun, di balik kecantikannya itu menyimpan sejumlah fakta dan konspirasi.

Mary adalah satu-satunya anak sah James V dari Skotlandia yang masih hidup. Ia kala itu baru berusia enam hari ketika ayahnya meninggal. Setelah mangkatnya James V, dia naik takhta.

Setelah beranjak dewasa, ia sempat menikah meski berakhir dengan perceraian. Ia yang menikah di usia sangat muda, menjanda juga di usia 18 tahun. Setelahnya, ia menikah lagi untuk kedua kalinya.

“Pada tahun 1565, sang ratu memasuki pernikahan kedua yang keliru dengan sepupunya, Henry Stuart, Earl of Darnley, seorang pria yang lemah dan kejam dengan berpura-pura menjadi raja,” tulis Farquhar.

Michael Farquhar menulis kepada The Washington Post dalam artikel berjudul “‘Forgive me’: The brutal execution of Mary, Queen of Scots” yang terbit pada 16 Desember 2018.

Namun, dari pernikahan itu Mary malah semakin membenci suaminya. Kebenciannya meningkat ketika Earl of Darnley dan sekelompok bangsawan membantai sekretaris pribadi dan orang kepercayaan Mary di depan matanya.

Pada tahun 1566, sebuah rumah di luar Edinburgh tempat Henry terbaring dari penyakit, diledakkan oleh seseorang, sang calon raja dicekik ketika dia mencoba melarikan diri. Kecurigaan langsung dituduhkan kepada Mary.

Kecurigaan orang-orang semakin meningkat manakala Mary menikah lagi dengan Earl of Bothwell, orang yang juga diduga kuat terlibat dalam pembunuhan Henry. Para bangsawan Skotlandia yang marah menangkap pengantin baru dalam pertempuran di Bukit Carberry beberapa bulan kemudian.

Alhasil, Bothwell diasingkan, dan sang ratu, Mary, dipenjara. Setelah dipenjarakan oleh para elit Skotlandia, ia secara resmi digulingkan oleh putranya sendiri—keturunan dari Henry, James yang baru berusia 1 tahun.

Cuplikan sosok Saoirse Ronan yang memerankan Ratu Mary dalam film terbarunya

Setelah sempat melarikan dari penjara, ia mencari perlindungan kepada Kerajaan Inggris. Mary meminta ratu dari Kerajaan Inggris untuk memberikan suaka kepadanya.

Ratu Inggris, menggunakan keterampilan politik yang cukup besar, mengutip serangkaian alasan yang berhubungan dengan pembunuhan Darnley untuk menahan Mary di beberapa kastel Inggris selama 18 tahun.

Atas kematian Henry dan sejumlah sepak terjangnya yang meresahkan, ia dikutuk untuk diadili oleh mahkamah Kerajaan Inggris. Ratu yang terkutuk itu mendekati panggung, tempat dia dijadwalkan untuk dieksekusi mati.

Mencapai peron, ratu berusia 44 tahun itu diarahkan untuk duduk di kursi. Melihat ke Aula Besar Kastel Fotheringhay, dia melihat orang banyak berkumpul untuk menyaksikan kematiannya.

Lebih dari 100 orang terperanjat ketika eksekusi kematian akan jadi tontonan secara langsung. Mata Mary telah bertemu dengan kapak bertudung yang ditutupi kain serba hitam, instrumen eksekusi yang tergeletak di lantai dekatnya.

“Surat perintah untuk mengeksekusi Mary, mulai dibacakan, ditandatangani oleh sepupunya, Ratu Inggris Elizabeth I. Akhir dari kehidupan yang penuh gejolak mendekat dengan cepat pada pagi yang dingin di bulan Februari,” tambah Farquhar.

Menurut Farquhar, “ini akan menjadi eksekusi yang belum pernah terjadi sebelumnya.” Pemenggalan kepala Ratu Mary dari Skotlandia akan menjadi eksekusi legal pertama dalam tatanan monarki di Eropa.

“Ke dalam tangan-Mu, ya Tuhan, aku mempercayakan jiwaku,” bisik Mary dalam bahasa Latin, melihat algojo saat mengangkat kapaknya dan mengayunkannya. Itu mengerikan, mengingat ayunan pertama algojo meleset dan hanya mengenai rambut Mary.

“Ya Tuhan,” teriakan terakhir yang keluar dari mulut Mary. Ia terdengar mengerang pelan saat kapak itu diangkat lagi. Kali ini, kapak itu berhasil membelah leher dan hampir memotong leher dari tubuhnya.

Marah dan jengkel karena kepala Mary belum terpenggal sepenuhnya, sang algojo menggergaji daging tersisa yang mengikat kepala dan leher. Kepala Mary menggelinding, sementara tubuhnya terjatuh berlumuran berdarah.

Tuhan selamatkan Ratu Elizabeth,” teriak algojo sambil memegangi kepala yang terpenggal dengan rambut dan mengangkatnya ke kerumunan. Penonton tersentak, melihat kepala berambut, menghadap mereka dengan bibir yang masih bergerak.

Proses eksekusi Ratu Mary dari Skotlandia di tahun 1587.

Setelah menggelindingkan kepala Mary, algojo mengangkat gaun ratu untuk melepaskan garternya, tetapi terkejut ketika seekor anjing kecil muncul dari lipatannya. Hewan peliharaan Mary, Geddon, bersembunyi di balik gaun itu.

Geddon melolong karena rasa putus asanya, berputar-putar mengelilingi tubuh Mary yang berlumuran darah tanpa kepala. Nasib Geddon selanjutnya tidak lagi tercatat dalam sejarah.

Kepala Mary dipajang di atas bantal beludru di depan jendela yang terbuka di Kastel Fotheringhay. Salibnya, buku doa, pakaian berlumuran darah, balok eksekusi, dan apa pun yang disentuhnya dibawa ke halaman dan dibakar, melenyapkan semua jejak Maria, Ratu Skotlandia

Pos terkait

Build Muscle By Making This Simple Tweak to Your Training Program

admin

Banten’s Sawarna: A Hidden Paradise Facing The Indian Ocean

admin

What Operational Excellence Really Means for Business Travel

admin